English…masalah MENTAL juga

touristHanya sekedar catatan buat diri saya sendiri: English is more than vocabularly…more than structure/grammar…English is also about MIND.

Catatan “Rahasia Pribadi” saya ini hanyalah untuk sekedar mengingat saya untuk selalu bersyukur ke Alloh tentang ni’mat pengalaman dan kemampuan berkomunikasi dalam English. Bagi temen2 yang English nya sudah sangat lancar sejak lahir atau sudah Perfect atau udah nggak nganggap lagi English sebagai sebuah ‘prestasi’, please nggak usah mbaca tulisan ‘malu2in’ ini :)  Karena bagi saya yang dari dulu nggak bisa ngomong English, hingga saat ini English adalah sebuah ni’mat Alloh suangat besar bagi saya yang mengantarkan saya jalan2 ke 3 negara selain Indonesia.

Masih inget masa SMA saya dulu punya temen yang sangat pinter bahasa English (sering mewakili SMA 1 dalam adu debat Bahasa English)…pengiiin rasanya bisa pinter bahasa English.

Inget juga saat S1 dulu, inget pengalaman lucu saat ngambil mata kuliah Bahasa English terus yang ngajar dosen relatif muda di jurusanku. Suatu hari kuberanikan diri bertanya dan ngomong Bahasa English di kelas kepadanya (‘lha wong kuliah English kok nyampaikannya dalam bahasa Indonesia?’ pikirku).Langsung saja dosen itu gugup dan bilang minta maaf kalo belum siap ngomong dalam Bahasa English (lho?). Padahal English ku jelas2x kacau saat itu, dan hanya modal keinginan kuat pengin bisa ngomong Bahasa English. Hasilnya saat nilai kuliah English ku keluar hasilnya ya C+ lha wong emang nggak bisa English🙂

Saat S1 dan S2..masih pengiiin banget bisa ngomong English lancar. Bahkan sering saya bermimpi bisa ngobrol ama turis. Kalo liat turis lewat penginnya ngajak kenalan and ngobrol. Pernah ada guru English..asli cewek Australia..’ketakutan’ karena saya terlalu agresive ngajak ngobrol dan pengin tahu tempat tinggalnya di Yogya🙂 ….Masih inget dalam sebuah kursus Bahasa English di Yogya, sang Tutor ketawa mendengar ide ku tentang membiasakan bahasa English dengan mendengarkan ‘walk man’ English saat mau tidur hingga tertidur (mungkin pikirnya ‘ide kok nggak mutu?’) . ..Terus masih berbekal tekad pengin ngobrol langsung dengan Native Speaker, berbagai usaha aku lakukan: mulai sembarangan chatting dengan orang yang kelihatannya English speaker, hingga invite any one yang pengin nginep di Yogya asalkan dia English Native Speaker…Hasilnya: ..lumayan sempet ngasih penginepan&nemeni 3 orang kenalan dari Jerman, terus juga temen dari Jepang keliling2 Yogya🙂 .. Saat itu mimpi konyol pengin ngomong English directly with English native speaker terlaksana.

Hingga akhirnya Alloh memberikan kesempatan keluar negeri. Pertama kali, ke Jepang (2003). Pertama kali juga saya “uji nyali” untuk presentasi dalam forum kecil international dalam bahasa English. Hasilnya..lumayan juga at least mereka ‘donk’ dengan inti presentasi saya.  Kesempatan kedua kali lebih ‘hebat’ lagi bagi saya: Alloh langsung mengirim saya ke Australia (2005), negara English speaking country. Funny kalo’ inget saya gagap bahasa🙂 bener2 nggak punya mental buat keluar rumah! :)) takut ketemu bule trus diajak ngobrol (bisa mbayangin nggak?) ..Akhirnya berani keluar saat Supervisor saya meminta saya menemuinya..hasilnya: asli 70-80% yang dikatakan kepada saya saat blaass nggak ku mengerti (saya cuman bisa manthuk2 aja menyembunyikan ‘kebodohan’ saya🙂 ). Masih banyak lagi hikmah2 lucu+memalukan dalam berkomunikasi in English yang Alloh hujamkan ke dalam diri saya. Namun saya sadar..pada akhirnya semua pengalaman itu hanyalah akan menambah wawasan dan kemampuan kita jika kita mau mempelajarinya.

Tahap-tahap English lainnya yang “wajar” dan masih kuingat bagi saya adalah:

– Ada suatu tahapan dimana saya pernah bisa berkomunikasi dalam English dengan orang Indonesia…tapi nggak kuat lama2.

– Terus meningkat, bisa fluently ngobrol English ama Native Speaker..tapi kalo lama2 (misal lebih dari 15 minutes) kepala terus nyut2x…pusing..lelah..Tapi kalo ngomong English ama orang Indonesia PD banget

– Terus meningkat lagi, bisa ngobrol fluently ama Native Speaker hingga 1 jam asalkan fisik saya nggak lelah..

– Terus tambah meningkat lagi…udah berani NGAJAR di kelas internasional dalam bahasa English (walau masih takut jika ditanyai🙂.

–  Tambah meningkat lagi, akhirnya udah mulai “nggak perduli” dengan bahasa…yang penting berkomunikasi aja…sending the points accross to others…(yang penting point nya nyampe!)

– Meningkat lagi: hingga saat ini saya nganggep English is just language..it is important but it is not the point. It is a tool, definitely we need it, but also we need to have competency in our field. Terus Alhamdulillaah, saya mulai bisa melihat dan membedakan mana English native speaker yang “nggak pinter”, “waton ngomong”, “ngomongnya nggak ada intinya”, atau yang bener2 pinter nggak perduli dia punya title PhD, Master atau apalah.

Kini Alhamdulillaah..Alloh secara berkelanjutan mengajari saya untuk terus meningkatkan English skill saya…nggak main2 Alloh terus-menerus memberi kesempatan ‘lowongan pekerjaan’ Tutor, Demonstrator, Data Analyst totally in English. Bukan cuman dituntut bisa ngomong English, tapi harus juga punya skills/competency dan sekaligus mampu ngajari English native speaker tentang materi2 itu dalam bahasa mereka! …wuaduh …Alhamdulillaaaaah….nggak kerasa ya.

Jujur, kalo lamaaa sekali saya nganggur and nggak ngobrol in English, rasanya mental English saya mulai down lagi + telinga saya mulai ‘made in Indonesia’ lagi…..rasanya itu hukum alam wajar ya. Mangkanya, insyaAlloh saya harus selalu inget: nggak ada rasanya seseorang yang punya kemampuan tinggi dan stabil ‘nempel siap pakai’ jika dia tidak secara rutin melatih dan menjaganya dengan selalu mempergunakannya.

Wiiis, rasah isin speaking English. Nggak usah malu di ejek temen..lha wong yang ngejek itu English nya lebih parah kok! (asli! pengalaman membuktikan temen yang pinter English apalagi English native speaker jauh lebih menghargai kita yang ‘berusaha’ speaking English dibandingkan temen2 kita yang English nya sama2 broken). Bismillaaah..keep speaking English..keep thingking in English…keep listening English…keep writing English. …ada kesalahan? wajar! lha wong it is not our mother language!

Intinya: Learning languange is a process..nggak bisa instant..butuh waktu, proses, pengalaman (memalukan, menyenangkan, lucu, dll), keberanian, dan pada akhirnya butuh MENTAL yang terlatih dan terbiasa.

10 Responses

  1. Wahhhh…
    Saya membaca tulisan ini dari awal hinga akhir Pak..

    Soalnya saya memang sangat ingin sekali lancar berbahasa Inggris, tidak hanya di soal-soal saja karena untuk setingkat mahasiswa seperti saya ini seharusnya sudah berani ngobrol with other people in English(especially native speaker) hohoho kalo saya salah nulis jangan dipotokiya Pak soalnya memang dalam tahap belajar dan belajar itu butuh proses..

    Baiklah Pak, saya jadi mendapatkan semangat lagi secara tidak langsung dari tulisan Anda ini…

    Salam Bocahbancar…

  2. Thanks Mas…saya udah mampir ke Blognya juga…wuah tetep semangat ya Mas, Hebat!

  3. walah..walah..kok hampir sama ya pak, langkah kita pengen ngomong English…tapi yang jelas diriku belum ke luar negeri…
    hanya saja sekarang aku di gabungin ama team di tempat kerja, yang isinya kebanyakan bule2 swedia…
    pengalamannya sama bener ama pak Tony…kalo udah lebih dari 15 menit kepala puyeng…tapi aneh..kalo udah lebih dari 30 menit biasa lagi…

    *moga-moga aja diakhir kerjaan team ini diajakin ke Swedia😛

  4. Wuah..selamat juga dech Mas Danang! ..kaya’nya “mekanisme alam”nya memang harus melewati masa ‘mumet/puyeng’ ya?!..ntar kl udah tune in baru enak ya?🙂

  5. kayaknya sie gitu pak…Alhamdulillah sekarang tuh bule2 kalo makan malem ngajakin terus, lumayan ngirit ongkos makan :p.
    ditunggu lagi postingan blog-nya

  6. hehe, seru juga belajar bahasa inggrisnya.
    saya sekarang juga bermasalah yang sama mas.
    saya di indonesia seneng presentasi dalam bahasa indonesia, kalo ngomong bisa2 gak berhenti.
    begitu sebulan di adelaide dan harus presentasi langsung gemeteran. gara2 aksen indonesia yang kadang bikin bule2 suka susah dengernya. gawat juga memang.
    kapan2 boleh ketemu mas? saya kuliah di CMU, victoria square.

  7. Halo Mas Budi…salam kenal. Harus donk..Harus ketemu kita kapan-kapan. Saya di Flinders, tapi rutin belanja di Central Market

  8. walah… lucu bget pngalaman maz yuk dlamin bhasa inggris…
    aqu pgen banget lancar berbhasa inggris, tp mpe skarang msh agak gagap dalam ngucapinya… but aq g bakal nyerah deh tuk truz blazar… abis bca pngalaman maz jd mkin memanas nih … doain ya biar keninginanq tuk bisa berbhasa inggris tercapai …🙂 amin…

    • Amiin mbak Desi…keep practicing aja teruuuus mbak, kaya’ kita waktu kecil baru ngenal basa Indonesia/Jawa…sukses ya!

  9. trims pak Tony point tulisan anda ‘Rome wasn’t built in a day’ yang penting sy akan memulainya, thank you.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: