Mau BAYAR Iqomah aja Sulit :(


Jangan pernah mbayangin bisa keluar Arab kalo belum punya “Exit Permit”.
Jangan pernah mbayangin dapet “Exit Permit” kalo belum punya “Iqomah”.
Jangan pernah mbayangin bisa ngurus iqomah kalo belum berhasil bayar bea Iqomah.
Jangan pernah mbayangin bisa mbayar iqomah kalo nggak punya ATM.
Jangan pernah pengin punya ATM kalo belum punya Iqomah! walaah mumet to?? ..syarat kok Ruwet Bundhet koyo Benang😦
Mangkanya jangan pernah bermimpi bisa ijin pulang dalam sehari..seminggu atau sekejap…Sadar mas…Sadar….
Pengalaman ini saya jalani bersama Mas Tri Sasongko, Mr “Ya-man” kita.
Berbekal keinginan kuat Mas Tri untuk menjenguk keluarganya di Yogya, pagi hari itu saya coba menelepon Pak Hamim KBRI, menanyakan bagaimana caranya agar pulang cepat karena ada keadaan darurat. Jawaban cukup mengejutkan waktu beliau mengatakan,”sepertinya harus dikuat-kuatkan dulu Pak selama 1 tahun pertama.” Blaik….(bahasa kagetnya Mas Tri..), Walah…(bahasa kagetku)….
Nggak puas dengan jawaban itu, kami coba mencari jalan lain dengan banyak bertanya ke bagian Imigrasi pegawai lantai 4. Untung Mr. Ya-Man fasih ngobrol Arab (nggak cuman “rotib” aja). Udah lelah2 introduction, ternyata jawabannya sama: Kudu punya Iqomah dulu! Dan kalo bisa bayar iqomah hari itu, bisa ngurus iqomah sendiri 1 hari trus ngurus visa 1 hari cukup 2 sampai 3 hari (teorinya…..)
Okay….dengan semangat 45, kita berdua mengambil keputusan ayo kita bayar sendiri aja dulu. Kemana? ke Tamimi aja..disana ada ATM yang bisa nerima uang. Jalan kami ke sana, ditemani Pak Agung dan seorang “saksi mata” yang sedang puasa (Mas Landruk Sudarman). Sampai di Bank “Ar Rajhi” ternyata tutup karena saat dluhur, lari kita ke Bank Riyadh disampingnya. Masuk ke sana kita bertanya cara bayar iqomah. Bisa…lewat ATM, cuman ATM untuk masukin duwit rusak..Blaik…Mas Tri Kaget lagi………..Sholat Dluhur dulu…………..
Habis sholat dluhur, kami kembali kami kembali ke Bank “Ar-Rajhi”..Nah, sudah buka. Kembali Mas Ya-man menanyakan ke Customer Service bisa nggak bayar langsung. Nggak bisa katanya, kudu lewat ATM. Kalo nggak punya ATM? ya bikin ATM. Kalo pengin bikin ATM? harus punya Iqomah! sebentar…ini tadi pengin bikin ATM karena belum punya Iqomah!!!?? Mumeet, kita keluar Bank, telpon2 ke Mas Wahid, ke teman2 mencari bantuan siapa yang punya kenalan ATM “bisa transfer”. 30 menit…1 jam…1,5 jam…berlalu..semua harapan sirna, nggak ada teman yang berhasil membantu. Lemesss, berempat kita pulang siang itu Ya Allooh, rasa2nya sia2 kita berusaha hari itu. Apa ya hikmahnya?
Malam harinya, ikhtiar kita dimulai kembali. Alhamdulillaah, Taufik, seorang Arab Yaman kenalan baik Mas Tri Ya-man bersedia menjemput dan mencarikan temannya yang punya ATM untuk membantu. Lumayan jauh kita diantar, masih ditambah teman Taufik yang begitu baik menggunakan ATM-nya untuk membayarkan iqomah kita. Tut…tut…tut…berkali2 pilihan menu ATM dipilih..ditolak! coba lagi….tolak!…pilihan lain…tolak! coba iqomah saya…tolak! lho…piye iki??? sudah mau bayar, uang sudah dimasukkan, sudah pake ATM, sudah ngajak yang punya ATM, sudah ngajak arab asli arab yang fasih baca menu arab..kok masih gagal!? nggak keluar nama kita di menu iqomah. Blaik..lagi2 Mas Tri kaget!!! Pulaaaaaang lemeeees kita diantar ke sakan ama Taufik yang sangat baik hati.

Esok paginya, hari ke-2 usaha MEMBAYAR Iqomah (baca:’hanya untuk mbayar aja’) dimulai lagi. Terseok2 kita berdua menuju lantai 4 bagian imigrasi universitas. Habis kita cerita susahnya pengalaman input data iqomah semalam. Dengan santai beliau staf layanan imigrasi kita menjawab (dalam bahasa Arab mas..): “kemungkinan data ente belum masuk ke sistem…biasanya kesalahan saat ente masuk bandara pertama kali. Jadi ente berdua musti ke imigrasi bandara benerin, kalo gagal mesti ke imigrasi pusat.” Cooooooooooooos…Nyut..Nyut…Nyut…Asli Mas Tri Mumet dan Lemes mendengar itu. Alhamdulillaah saya sama sekali tidak terpengaruh keterangan petugas imigrasi itu karena emang nggak donk bahasa Arab!! Bingung harus gimana, akhirnya kami memutuskan menelpon lagi KBRI. Awalnya Pak Hamim “nggak berani” membantu, namun setelah atasannya menyetujui barulah mobil sedan putih KBRI menjemput kita digerbang sakan.
Wuuus…saya, Mas Tri, dan Pak Hamim melaju ke bandara…seandainya bisa langsung terbang pulang :(( …..Sampai bandara, habis sholat dluhur, Pak Hamim dengan fasihnya menanyakan kendala data iqomah kita. Waduhhh, pake dimarah segala ama petugas sana. 5 menitan kemudian, nomor border Pak Tri dicoret diganti nomer baru, sedang nomor border saya dinyatakan tidak ada masalah. Lho….tadi malam dua2nya masalah lho. Kuperhatikan nomer yang dicoret dan nomor baru Pak tri, walah..sama nih Pak nomernya. “nggak ada masalah katanya..semua nomer itu sudah ada di sistem”. lhooo
Masih kebingungan, akhirnya kita bertiga balek ke mobil. Berkali2, telepon dari teman2 masuk ke hp kita menanyakan gimana perkembangan iqomah mereka, reemburst, gaji…wuadduuuh..mumet dab!!
Setelah mikir2 dimobil akhirnya kita minta tolong Pak Hamim diturunkan di Tamimi aja karena kita kan mencek di Bank. Di “Ar-Rajhi” Bank, kembali Mas Tri cerita dan “maksa” si Customer Service buat nyobain pake ATM dia.”Oke..2 minute”janji kita. 2 menit…5 menit…30 menit…1 jam…nggak juga si “obral janji” Arab ini beranjak dari kursinya. Pak Tri nanyain lagi. “2 minute..” katanya lagi. Jam 14.40..udah lebih dari 2 jam kita menunggu.dan Bank mau ditutup karena Ashar. Nah saat udah nggak ada konsumen itulah baru si petugas beranjak dari kursinya menuju ke ruang ATM. Berdebat dengan petugas keamanan, akhirnya kita disuruh keluar dan masuk ke ruang ATM dari luar bukan dari pintu dalam. oke..oke…cuman beda pintu aja kok repot. Dengan percaya penuh kita keluar dan….Klok! pintu bank dikunci dari dalam, staf bank menghilang termasuk staf CS yang udah menelantarkan kita 2 jam itu! hilang tanpa perasaan! Ya Allooh kita merasa dikibuli!
Dalam ruang ATM kita berdua menunggu, sambil nyari2 petugas bank yang mungkin balik lagi. 5 menit…10 menit…nggak ada juga yang datang. Antrian orang di ruang ATM silih berganti. Iseng2 Mas Tri ngajak ngobrol beberapa orang arab. Alhamdulillaah, ada 1 dosen Medical yang juga ikut ngantri. Habis kita cerita, dengan baik hati beliau bersedia membantu mencoba dengan ATMnya. Tut…tut…tut…tunggu2..akhirnya nama Mas Tri keluar dan berhasil!!! nama saya..tut…tut…tut…Berhasil juga!!! Alhamdulillaaaaah, berhasil juga. azakumulloooh kita berkali2 berterima kasih.
Pulang ke sakan siang itu terasa adem meski panas matahari masih kerasa. “Wah Alhamdulillaah rasanya kaya mandi air terjun hari ini..” kata Mas Tri senang.”kalo saya rasanya BISUL saya udah pecah mas…” jawab saya. Kami kaya’ anak-anak yang baru aja senang karena bisa bayar tagihan PLN sendiri. Hore…..Alhadulillaaaah! Heran aku, isa mbayar wae seneng?? di Indonesia dulu kalo bayar kaya’nya perasaan biasa2 aja ya…
Akhirnya perjuangan dua hari dua malam itupun berakhir….Alhamdulillaaah ternyata hanya untuk membayar Iqomah aja butuh ikhtiar 2×24 jam + diperdaya pegawai bank + dimarah2i petugas imigrasi. Meski kami bahagia, namun dihati kami tersimpan 1 pertanyaan besar: Bagaimana nasib Border Number 24 teman kami yang lain? apakah bermasalah atau memang sudah di sistem? karena untuk memastikannya semua orang harus mencoba, kalo ingin mengoreksinya tiap orang harus ke bandara sendiri dengan membawa passpornya. Masalah…Masalah….
Tenang teman-teman..disini masalah adalah “teman” kita, tapi kalo boleh memilih saya tidak mau “berteman” dengan masalah. Jadi siapkan mental saja dan berdoa semoga anda tidak perlu mengalami apa yang kami alami. Alhamdulillaaaah….Seneng tapi lemeeees hari itu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: